Polda Jateng Imbau Masyarakat Tak Bakar Petasan, Kabidhumas: Dampaknya Sangat Berbahaya

oleh

SEMARANG – Jelang tahun baru 2024, Polda Jateng mengimbau masyarakat untuk tidak merayakan event tutup tahun dengan membakar atau menyalakan petasan.

Kabidhumas Polda Jateng, Kombes Pol Satake Bayu mengatakan larangan tersebut dikarenakan dampak petasan atau mercon yang berbahaya, bahkan mengancam nyawa.

Selain itu petasan dinilai mengganggu lingkungan dan ketenangan warga masyarakat.

“Meledakkan atau membakar petasan tidak diijinkan, hal ini diatur dalam Undang-Undang Darurat Tahun 1951 serta sejumlah aturan lainnya,” ujar Kombes Pol Satake Bayu, Kamis (21/12/2023).

Dia menyorot banyaknya korban berjatuhan akibat petasan, baik itu anak-anak maupun dewasa. “Bahkan ada rumah yang ludes gara-gara ledakan mercon. Maka itu, mercon dilarang karena dampaknya yang berbahaya,” tuturnya.

Meski demikian, Kombes Pol Satake menyebut masyarakat diperbolehkan menggunakan kembang api saat merayakan malam tahun baru namun dengan persyaratan tertentu.

“Penggunaan kembang api dalam skala besar harus ada ijin, perusahaan atau kelompok masyarakat yang ingin menyalakan kembang api saat malam tahun baru, silahkan mengurus perijinannya. Untuk informasi lengkap silakan hubungi satuan intelkam di polres terdekat,” ujarnya

Kabidhumas menuturkan, Polda Jateng dan jajaran akan all out mengamankan perayaan malam tahun baru, polisi akan memonitor setiap kegiatan masyarakat, melakukan penjagaan dan patroli.

“Sudah disiapkan pos-pos pengamanan Nataru. Namun khusus tahun baru nanti, dipastikan seluruh personel Polri Polda Jateng akan diterjunkan ke lapangan,” ucapnya.

Dia mengimbau masyarakat bersikap bijak serta mempertimbangkan banyak faktor sebelum keluar rumah untuk merayakan malam pergantian tahun.

“Hindari arak-arakan yang dapat merugikan kita dan pengendara lainnya. Apalagi saat ini sering turun hujan. Tolong diperhatikan faktor kesehatan serta keselamatan sebelum bepergian,” tutrunya.

“Lebih baik malam tahun baru diisi dengan kegiatan positif seperti mengisi quality time bersama keluarga atau kegiatan lain yang bermanfaat,” imbuhnya.

Secara pribadi, dia mengapresiasi kalangan agamawan, yang mengadakan kegiatan keagamaan seperti pengajian maupun berdoa bersama di tempat ibadah.

“Datangnya tahun baru adalah momen yang harus disyukuri. Untuk itu mengisi malam tahun baru dengan kegiatan-kegiatan rohani adalah hal yang patut diapresiasi,” ujarnya.

No More Posts Available.

No more pages to load.