Beli Sabu untuk Dipakai Bersama, Tiga Orang Diringkus Polisi di Purbalingga

oleh

PURBALINGGA – Satuan Reserse Narkoba (Satresnarkoba) Polres Purbalingga mengamankan tiga orang pembeli narkotika jenis sabu. Ketiganya diamankan bersama barang buktinya di wilayah Kecamatan Bobotsari, Kabupaten PurbaIingga.

Tersangka yang diamankan yaitu AM (37) dan FY (33), keduanya warga Kecamatan Bobotsari. Serta RAN (33), warga Kecamatan Semarang Barat.

“Modus yang dilakukan yaitu salah satu pelaku membeli narkotika sabu kepada seseorang untuk dipakai bersama. Setelah melakukan pembayaran, kemudian mereka diberi tahu lokasi mengambil barangnya,” ujar Kasat Reserse Narkoba Polres Purbalingga AKP Achirul Yahya didampingi Plt Kasihumas Humas Iptu Imam Saefudin dan Kanit Satresnarkoba Aiptu Agus, Kamis (23/11/2023).

Disampaikan bahwa pengungkapan berawal dari Unit Opsnal Satresnarkoba Polres Purbalingga yang sedang melakukan observasi di wilayah Kecamatan Bobotsari.

Saat itu, petugas mencurigai ada dua orang yang gerak geriknya mencurigakan di pinggir jalan raya.

“Saat dimintai keterangan, keduanya mengaku sedang mencari kunci sepeda motor. Petugas yang curiga kemudian melakukan pemeriksaan mendalam,” jelasnya.

Dalam pemeriksaan selanjutnya, didapati satu orang lainnya yang kemudian turut diperiksa. Termasuk komunikasi di handphone.

Hasilnya ditemukan percakapan transaksi jual beli narkoba jenis sabu dan diduga mereka akan mengambil narkotika itu di lokasi tersebut.

“Petugas kemudian melakukan pemeriksaan di sekitar lokasi dan ditemukan barang bukti berupa plastik warna putih yang berisi satu buah plastik klip transparan berisi narkotika jenis sabu seberat 0,36 gram. Selanjutnya tiga orang tersebut diamankan berikut barang buktinya untuk proses lebih lanjut,” ungkapnya.

Lebih lanjut disampaikan bahwa salah satu dari tiga orang yang diamankan, yakni AM (37) merupakan residivis kasus narkotika jenis sabu.

Dia pernah dihukum penjara selama satu tahun delapan bulan, di Rutan Purbalingga pada 2019.

Para tersangka mengaku niat membeli dan menggunakan sabu untuk mendukung pekerjaan masing-masing. Mereka bekerja sebagai tukang parkir, sopir travel dan sopir truk.

Ketiganya juga mengaku sudah pernah mengkonsumsi sabu sebelumnya sehingga berniat memakai lagi.

Akibat perbuatannya, mereka dikenakan Pasal 114 ayat (1) atau Pasal 112 ayat (1) Jo Pasal 127 ayat (1) huruf a Undang Undang Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika.

Yakni, dengan ancaman hukuman pidana penjara paling singkat lima tahun dan paling lama 20 tahun dan pidana denda paling sedikit Rp1 miliar dan paling banyak Rp10 miliar.

No More Posts Available.

No more pages to load.