Anggota DPRD Kota Semarang Puji Kinerja Mbak Ita dalam Upaya Penanganan Banjir

oleh

SEMARANG – Wakil Ketua Komisi C DPRD Kota Semarang Suharsono mengapresiasi Wali Kota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu yang sat-set dalam bekerja.

Apresiasi itu diberikan karena saat ini program revitalisasi sungai dan saluran air sudah berjalan.

Menurut Suharsono, perempuan yang akrab disapa Mbak Ita tersebut cekatan mengantisipasi banjir. Jauh sebelum prediksi hujan tiba, Pemerintah Kota Semarang telah melakukan upaya-upaya pengendalian banjir.

“Kami mengapresiasi upaya Pemkot Semarang dalam mempersiapkan penanggulangan banjir yang sifatnya besar. Misalnya, normalisasi Banjir Kanal Barat (BKB) dan Banjir Kanal Timur (BKT). Itu sangat berpengaruh signifikan dalam penanganan wilayah banjir,” kata Suharsono dikutip melalui keterangan persnya, Selasa (3/10/2023).

Tak hanya BKB dan BKT, Suharsono juga menyebut proyek revitalisasi saluran air di pusat kota dan pinggiran berjalan masif selama Ita menahkodai Kota Semarang.

Politikus Partai Keadilan Sejahtera (PKS) itu menilai, gebrakan Ita dalam menangani banjir perlu didorong dan didukung secara maksimal.

“Kebetulan di barat dan timur itu kan sudah dirasakan, kemudian juga melakukan revitalisasi saluran-saluran yang ada, sebagai bagian dari upaya agar seluruh jaringan drainase di Kota Semarang dipastikan berfungsi baik,” katanya.

Sedikitnya ada delapan saluran air yang kini dalam proses revitalisasi yakni Saluran Klipang, Saluran Kedungmundu, Saluran Tentara Pelajar, Saluran Erlangga, Saluran Pemuda-Imam Bonjol, Saluran Depok, dan Saluran Jatisari. Saluran Tlogosari Wetan telah rampung dan lainnya akan selesai pada awal bulan depan.

“Terutama Jalan Depok menuju Pemuda sampai Imam Bonjol itu, saya kira upaya yang tepat karena selama ini salurannya tersedia, tetapi sendimentasinya tinggi,” katanya.

Dia juga mengungkapkan bila pada anggaran perubahan tahun ini, ada daftar pembelian pompa portabel. Berdasar pengalaman, perlengkapan itu dibutuhkan untuk ditempatkan di wilayah tertentu.

“Pada tahun ini, masuk anggaran perubahan 2023 ada penambahan pompa portabel yang memang kami setujui supaya mengantisipasi titik-titik banjir,” ujarnya.

Berdasarkan target Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kota Semarang, pengurangan wilayah banjir dari tahun ke tahun mengalami penurunan signifikan.

“Memang setiap lima tahun kami menyusun RPJMD dan ada salah satu target pengurangan banjir. Misalnya titiknya dari 40 sekarang jadi 10, genangan lama sampai seminggu sekarang tiga hari sudah bisa hilang, dari 1,5 meter jadi 50 sentimeter,” tambahnya.

Selain itu, pihaknya juga akan mengawal proses perawatan saluran air yang ada di seluruh wilayah Kota Semarang. “Kami berharap, ada anggaran yang cukup sehingga memastikan harus terlaksana secara simultan,” tuturnya.

No More Posts Available.

No more pages to load.