Pemkot Semarang Terus Upayakan Pemenuhan Air Bersih Bagi Warga Terdampak El Nino

oleh

SEMARANG – Merespon cepat keluhan warga yang kekurangan air bersih akibat dampak El Nino, Pemerintah Kota Semarang melalui Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) mengirim sebanyak 67 tangki untuk 2.060 jiwa di 8 Kecamatan di Kota Semarang.

Kepala BPBD Kota Semarang Endro P Martantono mengungkapkan jika BPBD Kota Semarang akan terus berusaha untuk membantu masyarakat yang terdampak El Nino, salah satunya dengan mencukupi kebutuhan air bersih masyarakat.

“Kondisi El Nino umumnya memberikan dampak berkurangnya curah hujan di wilayah Indonesia dan berpotensi menimbulkan kekeringan. Oleh karena itu, BPBD sudah melakukan droping air bersih. Kami juga berusaha untuk terus mencukupi keperluan air bersih masyarakat,” ujarnya Selasa (22/8/2023).

Rincian dari 8 kecamatan yang memperoleh air bersih tersebut sampai dengan tanggal 21 Agustus 2023 yaitu, Kecamatan Pedurungan 7 tangki, Kecamatan Banyumanik 20 tangki, Kecamatan Genuk 2 tangki, Kecamatan Tembalang 24 tangki, Kecamatan Mijen 7 tangki, dan Kecamatan Ngaliyan 7 tangki.

Lebih lanjut Endro mengajak masyarakat untuk memanfaatkan air bersih sebaik mungkin. Dirinya juga berharap masyarakat dapat menyiapkan tempat-tempat cadangan air untuk menghadapi puncak kemarau. Mengingat, musim kemarau atau El Nino diperkirakan masih akan berlanjut sampai dengan September 2023.

“Diharapkan masyarakat dapat memanfaatkan hujan yang masih mungkin turun pada masa sekarang melalui gerakan panen hujan, memasifkan gerakan hemat air dalam aktivitas sehari-hari, memanfaatkan seluruh sumur-sumur resapan, memaksimalkan daya tampung air seperti danau, sungai maupun kali dan menyiapkan tempat-tempat cadangan air pada masa puncak kemarau,” tuturnya.

Dirinya juga menghimbau kepada masyarakat agar tidak melakukan hal-hal yang dapat mengakibatkan kebakaran. Karena menurutnya, musim kemarau menjadikan lingkungan kering dan rawan terbakar.

“Mohon bantuannya kepada pihak-pihak terkait, untuk bagaimana agar masyarakat tidak membuang puntung rokok, membakar sampah atau ranting pohon di lahan kosong yang berpotensi mengakibatkan kebakaran. Serta menghindari terjadinya konsleting listrik di masing-masing rumah atau pun tempat usaha,” tandasnya.

Dirinya turut menyarankan kepada masyarakat untuk tidak perlu panik dan harus tetap tenang dalam menerima segala informasi tentang El Nino.

Mengingat BPBD Kota Semarang memiliki call center (024) 6730212 dan nomor WA 08122010051 yang dapat diakses serta dimanfaatkan masyarakat dalam upaya penanggulangan bencana.

 

No More Posts Available.

No more pages to load.